PERATURAN NAIK KELAS BAGI SEMUA PELAJAR

Peraturan ini sudah lama wujud dan sentiasa diwar-warkan kepada para pelajar tetapi mungkin masih ada yang tidak ambil cakna.

Peraturan ini lebih kepada untuk menjaga proses pembelajaran para pelajar supaya dapat mengikut capaian dan target yang ditetapkan dan dapat mengikut pembelajaran bersama rakan-rakan sekelasnya tanpa tertinggal jauh ke belakang.

A. Tingkatan Satu ke Tingkatan Dua

Pelajar mesti memenuhi DUA daripada tiga syarat berikut:-

1. Mencapai 75% hafazan Tahun Satu (6 juzu’ termasuk juzu’ 30) iaitu pada muka surat 71).
2. Lulus matapelajaran Al-Quran dalam Peperiksaan Akhir Tahun.
3. Lulus Peperiksaan Akhir Tahun.

B. Tingkatan Dua ke Tingkatan Tiga

Pelajar mesti memenuhi DUA daripada tiga syarat berikut:-

1. Tamat 100% hafazan Tahun Satu dan telah mencapai 75% (6 juzu’) sukatan Tahun Dua (Akhir juzu’ 11 atau muka surat 221).
2. Lulus matapelajaran Al-Quran dalam Peperiksaan Akhir Tahun.
3. Lulus Peperiksaan Akhir Tahun.

C. Tingkatan Tiga ke Tingkatan Empat

Pelajar mesti memenuhi DUA daripada tiga syarat berikut:-

1. Tamat 100% hafazan Tahun Satu dan Dua serta telah mencapai 75% (6 juzu’) sukatan Tahun Tiga (Akhir juzu’ 19 atau muka surat 381).
2. Lulus matapelajaran Al-Quran dalam Peperiksaan Akhir Tahun.
3. Lulus Peperiksaan Akhir Tahun.

D. Tingkatan Empat ke Tingkatan Lima (terpakai untuk ke MTAQ Pulai Chondong)

Pelajar mesti memenuhi DUA daripada tiga syarat berikut:-

1. Tamat 100% hafazan Tahun Satu, Dua dan Tiga serta telah mencapai 75% (6 juzu’) sukatan Tahun Empat (Akhir juzu’ 27 atau muka surat 541).
2. Lulus matapelajaran Al-Quran dalam Peperiksaan SMU/SMTQ.
3. Lulus Peperiksaan SMU/SMTQ.

Saban tahun, pihak sekolah (para guru) sentiasa mengingatkan para pelajar tentang perkara ini supaya pelajar sentiasa bersungguh-sungguh dalam menjaga hafalan serta mengejar sukatan hafazan mereka di samping dapat mengekalkan kecemerlangan akademik dalam peperiksaan.

Tetapi, dukacitanya masih ada pelajar yang terpaksa dikenakan syarat ini untuk kenaikan kelas bagi tahun 2016.

Berikut adalah senarai nama yang terpaksa dikekalkan di tingkatan yang sama seperti Tahun 2015 dan kemungkinan ada dalam senarai nama tersebut, sebahagian pelajar yang pihak sekolah terpaksa mengambil keputusan untuk memindah ke sekolah lain.

**Untuk pertanyaan dan maklumat lebih lanjut dan lebih jelas, boleh hubungi Guru Penolong Kanan Hal Ehwal Murid MTAQA, Cikgu Zailani di talian 012-9533247

Terima kasih.

JAMUAN AKHIR TAHUN PARA GURU DAN STAF MTAQA 2015

Pada Rabu yang lepas, majlis jamuan akhir tahun untuk para guru dan staf Maahad Tahfiz Al-Quran Al-Asriah Banggol Chicha (MTAQA) telah berjaya diadakan dengan jaya dan meriahnya. Majlis jamuan yang separa formal ini telah diadakan di Restoran Selera Tepi Sungai, Tanah Merah. Walaupun kehadiran para guru dan staf MTAQA tidak seratus peratus disebabkan ada yang terlibat dengan urusan peribadi dan sebagainya, namun majlis ini tetap berseri dengan kehadiran para guru dan staf MTAQA yang lain.

Majlis dirancang  bermula pada pukul 11.45 pagi dan dalam pukul 12.00 tengah hari, semua guru dan kakitangan telah selamat tiba di restoran ini. Hanya 3 meja yang ditempah dan untuk satu meja adalah dengan 8 orang. Rezekinya, tidak sangka yang  ketiga-tiga meja itu memang cukup dengan tepat dan sempurna sekali dengan kehadiran para guru dan kakitangan. Tahniah kepada perancang majlis yang telah meninjau terlebih dahulu jumlah guru dan kakitangan yang dapat hadir.

Majlis ini bermula dengan menyantap makanan yang dihidangkan terlebih dahulu. Menu ikan stim masak nyonya, daging blackpepper, ayam goreng lemon, udang mentega dan juga sayur goreng. Sungguh berselera dan penuh sopan menjamah makanan. Nampak sahaja meja licin dan para guru bersandar kepuasan disebabkan lazat dan enaknya hidangan, Ustaz Nasuruddin selaku pengerusi tetap MTAQA tampil ke hadapan untuk mempengerusikan majlis yang serba ringkas ini.

Tuan Pengetua, Ustaz Haji Zawawi Bin Zakaria memberi sepatah dua ucapan ringkas tetapi padat. Amanat dan pesanan supaya guru sentiasa bekerjasama dan bersatu-padu dalam membina generasi para Al-Huffaz di Maahad Tahfiz Al-Quran Al-Asriah. Tuan pengetua juga menyampaikan ucapan terima kasih atas usaha dan penat lelah para guru dan kakitangan dalam melincin dan menjayakan agenda-agenda yang dirancang sepanjang tahun 2015.

Harapannya, Ustaz Zawawi berharap para guru dan kakitangan dapat mengekalkan prestasi dan juga meningkatkan momentum kerjasama bagi menjayakan agenda-agenda dan juga program-program yang bakal dilaksanakan untuk tahun 2016. Semuanya tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menggapai misi dan juga misi Maahad Tahfiz Al-Quran Al-Asriah. Selama berdiri sejak tahun 2006, pelbagai pencapaian telah dicapai dan dengan itu Tuan Pengetua mengakhiri ucapan dengan ucapan tahniah dan terima kasih sekali lagi.

Majlis ini diakhiri dengan bacaan doa oleh Ustaz Hafisze Idrus dan para guru dan kakitangan bersurai. Walaupun majlis makan ini serba ringkas, ianya sedikit sebanyak dapat menunjukkan kesungguhan pihak pentadbiran dalam meraikan para guru dan kakitangan yang bertungkus-lumus sepanjang tahun untuk menjayakan pelbagai agenda yang dirancang. Semoga tahun 2016 nanti, MTAQA akan terus unggul di persada sekolah-sekolah Yayasan Islam Kelantan khasnya.

Untuk lain-lain gambar, boleh rujuk Facebook Page Rasmi MTAQA di link berikut >> KLIK SINI

IMG_7138 IMG_7155 IMG_7162 IMG_7172 IMG_7184

KELAS PECUTAN HAFAZAN SIRI 4/2015

Tarikh: 10 – 15 Disember 2015

Umumnya, semua pelajar telah mula bercuti pada hari Khamis yang lepas  dan pulang ke rumah masing-masing kecuali sejumlah pelajar yang terpilih masih lagi berada di MTAQA sehingga hari Selasa ini.

  1. Kelas pecutan hafazan ini adalah untuk pelajar MTAQA yang ketinggalan dalam sukatan semasa hafazan yang ditetapkan oleh pihak sekolah.
  2. Pelajar diwajibkan tasmi’ sekurang-kurangnya 10 muka surat sepanjang kelas pecutan ini berlangsung.
  3. Pelajar yang kurang dari 10 muka surat, akan dikenakan denda mengikut budi bicara Guru Kanan Al-Quran.
  4. Kelas pecutan ini mempunyai 4 sesi bagi setiap hari dengan setiap sesi adalah selama 2 jam.
  5. Misinya, agar pelajar dapat fokus kepada hafalan Al-Quran sebanyak 200% sepanjang kelas berlangsung tanpa gangguan dalam mengejar sukatan yang tertinggal jauh.
  6.  Visinya, agar pelajar MTAQA dapat khatam hafazan mereka dalam jangka masa yang telah ditetapkan.

EIDUL QURRA’ 2015 – MAJLIS GRADUASI TAHFIZ

Majlis Graduasi Tahfiz adalah antara majlis tahunan yang dianjurkan oleh Maahad Tahfiz Al-Quran Al-Asriah (MTAQA) dan pada tahun 2015 adalah tahun ketiga majlis ini dianjurkan. Semalam, nampaknya sekali lagi Majlis Graduasi Tahfiz atau pun yang lebih popular dengan nama Eidul Qurra’ iaitu hari meraikan para Al-Hafiz berjaya di acarakan dengan jayanya.

Persiapan majlis ini sebenarnya agak kelam-kabut kerana dibuat pada minit-minit terakhir iaitu sehari sebelum majlis ini diadakan. Ini kerana, sudah sinonim dengan para guru yang sibuk dengan pelbagai tugasan pada hujung tahun sesi persekolahan. Tapi, mungkin berkat dan juga kesungguhan serta kerjasama yang digandingkan antara guru dan para murid menyebabkan majlis ini dapat dijalankan dengan lancar.

MAJLIS BERMULA

Majlis bermula seawal jam 8.45 pagi lagi. Menunggu ketibaan para ibu bapa dan juga keluarga graduan Al-Hafiz di perkarangan MTAQA. Hujan mulai turun renyai-renyai dengan diselang-seli dengan panas yang redup. Ternyata, cuaca yang tidak menentu pada bulan Disember ini pada bahagian pantai timur Malaysia. Ibu bapa yang sudah tiba, diminta untuk memenuhi ruang dalam dewan yang telah disediakan iaitu dewan asrama MTAQA.

PERARAKAN 

Jam 9 pagi, para Al-Hafiz beratur bersama dengan para guru untuk berarak memasuki dewan dengan diikuti bacaan selawat. Para Al-Hafiz mengambil tempat di atas pentas untuk bacaan ayat Al-Quran yang diketuai oleh Ustaz Asyraf sebagai jurukhatam pada hari tersebut. Manakala, para guru mengambil tempat masing-masing yang sudah dikhaskan di dalam dewan.

JURU KHATAM AL-QURAN

Sejurus itu, jurukhatam, Ustaz Asyraf Anuar memulakan majlis khatam dengan bacaan ayat Al-Quran daripada juz 30 dan seterusnya disambung oleh para Al-Hafiz sehinggalah sampai kepada ayat terakhir dalam juz 30. Para tetamu yang berada di dalam dewan begitu tekun mendengar bacaan ayat-ayat suci yang dialunkan yang mungkin ada antara anak mereka yang mengalunkan bacaan ayat mukjizat itu. Mungkin mereka bangga. Bersyukur.

DOA MAJLIS KHATAM

Penutup majlis khatam ini ditutup dengan doa yang dibaca oleh Ustaz Hafisze Idrus. Doa yang panjang dan menusuk kalbu daripada Ustaz Hafisze begitu meninggalkan kesan jika diamati dan dihayati dengan betul-betul kerana doa yang dialunkan adalah doa di dalam Bahasa Melayu. Runtun hati mengenang dosa, tinggi harapan mengharap pengampunan dan syurga Allah Taala.

UCAPAN PENGETUA

Seterusnya, para Al-Hafiz mengosongkan pentas dan majlis ini diteruskan dengan ucapan Pengetua Maahad Tahfiz Al-Quran Al-Asriah, Ustaz Hj Zawawi Zakaria. Ucapan yang lebih kepada amanat dan juga nasihat buat para Al-Hafiz yang majoritinya adalah tingkatan empat yang akan meninggalkan sekolah ini. Cabaran dan juga ujian sentiasa menanti buat para Al-Hafiz dan pesan pengetua berulang kali supaya Al-Quran ini jangan lupa untuk diulang.

PENYAMPAIAN SIJIL

Majlis sampai kemuncaknya dengan penyampaian sijil kepada graduan Al-Hafiz dan anugerah Al-Hafiz terbaik diumumkan dengan adik Muhd Nazif menjadi penyandangnya. Adik Muhd Nazif merupakan graduan muda yang dapat khatam hafazan Al-Quran dalam tempoh masa 1 tahun 11 bulan. Jarang – jarang dan kadang – kadang ada menyebabkan ianya sesuatu yang ganjil dan boleh dijadikan semangat dan teladan buat para murid yang belum lagi khatam.

PERSEMBAHAN SELINGAN

Para pengerus majlis selepas itu, mempersilakan para penghibur MTAQA untuk menghiburkan hadirin dan hadirat yang hadir di dewan itu. Dijemputnya kumpulan nasyid untuk mengalunkan nasyid sebelum majlis berakhir dan mungkin ada ibu bapa yang hadir baru tahu yang sebenarnya anak mereka mempunyai bakat dalam bidang nasyid. Disusuli selepas itu adalah tazkirah dari juara Daie Milinea yang dianjurkan oleh Badan Dakwah MTAQA baru-baru ini oleh adik Ikhwan Bin Lam Hawari. Sesuatu yang perlu dibanggakan oleh ibu bapanya.

PENUTUP

Majlis ditutup dengan sesi bergambar sebagai kenang-kenangan. Sesi ini sudah sedia maklum akan mengambil masa yang lama kerana akan ada pelbagai ragam dan posisi untuk mengambil gambar. Majlis mengambil kesempatan ini untuk menyediakan jamuan makan buat para tetamu. Majlis tamat dengan jamuan nasi minyak dan ayam percik buat tetamu dan juga para Al-Hafiz. Hari untuk meraikan mereka nampaknya tamat dengan jamuan yang sedap dan menyenangkan.

Buat para Al-Hafiz, ketahuilah yang perjalanan kamu sebagai Al-Hafiz baru sahaja bermula dan syaitan itu bukan jenis makhluk yang mudah mengalah biarpun kamu sudah menghafal 30 juz. Liku-liku, onak, ranjau dan duri dalam perjalanan ini akan kamu temui dan harapnya kamu yang bergelar Al-Hafiz ini dapat menempuhinya dengan selamat tanpa ada luka dan calar balar. Syaitan itu akan cuba sehabis daya. Perjuangan dan perjalanan  ini kamu akan harungi sampai jasad kamu meninggalkan dunia ini.

**Pihak sekolah memohon maaf sekiranya sepanjang majlis ini ada cacat cela dan kekurangan yang menyusahkan para tetamu yang datang dan menyerikan majlis ini sepanjang berlangsung.

12208283_781089982002879_5855364811933086928_n 12308568_781087782003099_323858995996807404_n 12313993_781088022003075_431416466065324491_n 12316555_781087818669762_423412557374440382_n 12316667_781089885336222_6062420909521021577_n 12342338_781090008669543_6374373207575863605_n 12342353_781087805336430_4964924841630232607_n 12342353_781087905336420_1643555222240315859_n 12346308_781089962002881_3101433506807807937_n 12360089_781089872002890_2958334689689106653_n 12360131_781087842003093_544724128763039694_n 12369039_781089918669552_8736038571404235223_n

JAMUAN KESYUKURAN KHATAM HAFAZAN AL-QURAN

Semalam (Khamis, 3 Disember 2015), ibu bapa kepada pelajar yang bernama Mohd Lokman dari tingkatan 3 menyumbang satu jamuan makan tengah hari untuk para guru dan staf MTAQA. Jamuan bermula pada pukul 12.30 tengah hari dan menu utama adalah nasi minyak dan kari daging. Cuaca yang mendung dan hujan renyai-renyai menambah lagi perasaan dan emosi ketika menyantap makanan yang terhidang.

Jamuan makan ini lebih kepada jamuan kesyukuran disebabkan adik Mohd Lokman ini baru sahaja tamat hafazan Al-Quran 30 Juzu’. Mungkin jamuan ini sebagai tanda merai jasa dan usaha para guru dan ustaz yang bertungkus lumus dalam mendidik dan membimbing anaknya di sini. Apa-apa pun, pihak MTAQA mengucapkan berbanyak terima kasih. Terima kasih daun keladi pun boleh. Hehe.

Pada minggu lepas, ibu bapa kepada pelajar tingkatan 3 juga ada membuat jamuan kesyukuran khatamnya anak kesayangan mereka dalam hafazan Al-Quran 30 juzu’. Minggu lepas, juadah yang dihidangkan lebih kepada kuih-muih yang pelbagai aneka bentuk dan jenisnya. Ibu bapa kepada adik Muhd Harris yang juga sama kelas dengan adik Mohd Lokman iaitu kelas tingkatan 3A. Pihak sekolah juga ingin mengucapkan terima kasih banyak.

PEPERIKSAAN AKHIR TAHUN MTAQA 2015

23 November – 03 Disember 2015

Tarikh di atas merupakan tarikh untuk pelajar-pelajar Maahad Tahfiz Al-Quran Al-Asriah (MTAQA) menduduki peperiksaan akhir tahun bagi tahun 2015. Semua pelajar diwajibkan menduduki ujian ini kecuali untuk pelajar tingkatan 4 sahaja memandangkan mereka baharu sahaja selesai peperiksaan Sijil Menengah Ugama (SMU).

Peperiksaan akhir tahun dibahagikan kepada 2 kategori iaitu kategori lisan dan bertulis. Bagi, kategori lisan, ujian bermula pada 23 November sehingga 25 November iaitu selama 3 hari. Subjek-subjek yang terlibat dalam ujian lisan adalah subjek Al-Quran, Qiraat Amali, Mutun Tajwid dan Mutun Qiraat. Semua subjek ini adalah subjek yang mempunyai kertas ujian bagi peperiksaan bertulis dan markahnya saling membantu antara satu sama lain.

Pentingnya ujian ini buat para pelajar kerana markah dan keputusan ujian ini akan menentukan di kelas manakah mereka akan berada untuk sesi persekolahan tahun hadapan, 2016. Walaupun MTAQA hanya mempunyai 2 kelas sahaja untuk setiap tingkatan, tetapi ia mungkin memainkan peranan dan menjadi pembakar semangat kepada para pelajar untuk membuktikan siapakah yang layak untuk berada di kelas A.

Pertempuran antara kelas A dan kelas B. B tidak bermakna mereka tidak bagus dan tidak pandai, tetapi B mungkin kelas para pelajar yang tidak lagi bersungguh dan tiada semangat lagi untuk bertempur berbanding dengan kelas A. Mungkin angan-angan masih lagi tidak tercapai destinasinya dalam mimpi-mimpi yang indah. Mengambil langkah perhati dahulu, bertindak kemudian.

Doakan para pelajar MTAQA supaya dapat fokus dan bersungguh-sungguh dalam menjawab peperiksaan. Semoga ujian ini sebagai pembakar semangat untuk belajar dan menghafal serta memahami pelajaran yang disertakan di dalam silibus masing-masing. MTAQA mahu melahirkan para huffaz yang bukan sahaja bagus dari segi hafalan Al-Quran, tetapi ingin juga melahirkan seorang huffaz yang serba boleh dan prolifik dalam semua bidang.

Doakan mereka!!

“Adakah kamu sangka yang kamu benar-benar orang yang beriman sebelum kamu ditimpa dengan ujian?”